Pempek Megaria

Pertama kali tau Pempek Megaria itu waktu kerja di Cikini, seorang temen ngajakin beli pempek ini. Katanya pempek ini melegenda dan terkenal banget. Lokasinya di sekitaran bioskop Metropole (dulunya bioskop Megaria). Waktu kesana, kita cari-cari di luar area bioskop Metropole. Temenku (namanya Putri) dia bingung, “Kok gak ada ya? Pindah kemana ya?”. Karena aku emang belom pernah tau tentang pempek ini, aku pikir mungkin emang udah gak jualan atau lagi libur. Tapi kata si Putri, kemarin kerabatnya ada yang beli.

Disekitaran bioskop Metropole, ada tukang ojek, kemudian kita tanya si abang ojek itu. Ternyata Pempek Megaria sekarang jualan di dalam komplek bisokop Metropole. Yasudah kita langsung masuk ke area komplek bioskop dan parkir motor. Lokasinya menempati 1 ruko di sebrang Ayam Bakar Khas Solo Megaria.

Tempatnya enak buat bersantai sambil berkumpul dengan rekan-rekan. Alhasil tempat ini selalu kita jadikan tempat kumpul sama temen-temen kantor after office hour.

img-20150121-wa0013.jpg
Foto kumpul asik sambil makan Pempek Megaria

 

img-20150303-wa0010.jpg
Foto kumpul asik sambil makan Pempek Megaria

Setelah 2 tahun berlalu, belum lama ini tiba-tiba suami nagih janji, “Kayaknya dulu kamu mau ngajakin aku coba Pempek Megaria deh…” itu ngomong jam 1 siang abis makan siang di hari minggu. gak pikir panjang aku langsung bilang “Ayok sekarang!”.

Karena rumah deket Stasiun Pondok Ranji, akhirnya kita kesana menggunakan moda KRL. Turun di Stasiun Cikini dan langsung menuju ke bioskop Metropole dengan berjalan kaki. Sampai sana, aku jd bingung. Hehehe… kok gak ada ya pempek nya? Kok pintunya kayak habis direnovasi ya?

Karena kebetulan sedang turun hujan, kami neduh di area makan Ayam Bakar Khas Solo Megaria. Lho lho lho… kok ada yg makan pempek?

Oalaah ternyata ada tulisannya “Pempek Megaria” di dinding area itu. Buru-buru suami langsung cari tempat duduk (soalnya rame banget dan hujan, orang pasti mau neduh sambil makan. Atau malah numpang neduh aja?).

Begitu duduk, ada pelayan Rujak Jangkung nawarin rujak. Gak pikir panjang aku langsung MAU!!! Soalnya tuh potongan buahnya besar-besar dan bikin kenyang. Trus buahnya segar-segar dan yang pasti bumbu rujaknya mantep banget. Harga Rujaknya Rp. 25.000/porsi.

Langsung aku cari pelayan Pempek Megaria (baju merah) dan pesen. Sayang sekali varian pempek yang lain habis. jadi tinggal pempek kapal selam aja (iyaah orang sampe sana jam 7Β  malem, bahkan meja sebelah saya mau pesen udah habis). Kita pesen pempek kapal selam 2, teh tawar dan air mineral.

Boro-boro fotoin menu, lah wong pelayan langsung bilang, “Tinggal kapal selam ya!”. Tapi aku inget kok, harga pempeknya Rp. 20.000/porsi.

wp-image-258174824jpg.jpeg
Pesenan aku dan suami

Kenapa sih Pempek Megaria ini jadi favorit? Soalnya si cukonya (kuah pempek) ini tuh gak pedes. Gak kaya di abang-abang yang lain. Trus pempek nya itu teksturnya lembut dan gak keras/alot. Habis kadang suka beli pempek, trus alot gtuuu… Harganya sih cenderung lebih murah daripada pempek-pempek yang udah pernah aku coba.

Sekian sharing tentang Pempek Megaria ini. Semoga bermanfaat!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s